Thursday, September 6, 2012

The power of al ma’thurat



“awak dah baca ma’thurat hari ni?”..


Seringkali pesanan2 ini berlegar2 di ruang telingaku..diriku mengenali al mathurat sejak arwah wan (nenek) menerangkan apa itu mathurat kepadaku.seingatnya mungkin pada waktu itu umurku sekitar lingkungan belasan tahun.


Menurut wanku, mathurat ini perlu dibaca setiap pagi dan petang sebagai ikhtiar perlindungan dari sebarang perkara yang kita tidak ingini dengan izin allah.ayahku juga berpesan sedemikian.awalnya aku cuba untuk beramal..


Namun malangnya aku tidak dapat istiqamah..kadang2 aku membacanya ketika senang dan kadang2 ketika teringat..pernah hati kecilku menyoal ,

“orang lain membaca mathurat ini setiap pagi dan petang ibarat ianya satu benda yang wajib..setahuku ia tidak wajib dan boleh dibaca sekira berkelapangan”

Kadang2 iri hati melihat rakan2 dan adik2 yang istiqamah membacanya pada awal pagi  di dalam bas sebelum menuju ke kampus.
Semangat untuk membaca mathurat kadang2 terlalu  hebat..kadang2 malas itu menguasai jiwa.itulah godaan syaitan yang cuba untuk menyesatkan.


Allah itu maha kaya dan maha penyayang.akhirnya berlakulah satu peristiwa yang membuat hatiku terketuk dan terbuka kembali untuk mengamalkan  bacaan al mathurat setiap pagi dan petang.mungkin ini sahaja cara halus allah untuk menegurku supaya terus terusan beramal dengan perkara yang baik seperti al mathurat.


Suatu petang aku menaiki kereta comel ku untuk menghantar adikku menghadiri kelas fardhu ain.dalam perjalanan belum sampai pun lagi di kawasan sekolah, aku terlihat sebuah lori yang agak besar di hadapanku namun aku tidak pasti sama ada ada pemandu atau tidak.kemudian terlihat pula sebuah lagi lori yang lebih kurang sama kelebarannya bergerak menghampiri keretaku..aku jadi kaget/panik.berada di antara 2 lori adalah satu fenomena yang menggerunkan bagiku. Aku terlupa untuk menekan brek dan keretaku terus meluncur.tiba2 aku dan adikku terdiam mendengar bunyi kaca pecah.


Innalillah..
Cermin side mirror kiri keretaku telah hilang pecah berderaian di atas jalan.pada waktu itu aku terbayangkan yang lebih dahsyat.sebuah kereta yang comel tanpa sebelah side mirror memang merupakan satu pemandangan yang cacat,namun alhamdulillah kedua dua “telinga” masih ada lagi. Aku membawa keretaku ke bengkel..alhamdulillah mereka hanya perlu menggantikan cermin sahaja. Dan satu lagi yang menakjubkan diriku..tiada sedikit pun kesan calar pada badan kereta ku kecuali sejalur di bahagian belakang cermin side mirror.subhanallah..


Aku memberitahu ayahku dan aku mendapat satu nasihat berguna darinya.
“innalillah …jangan lupa amal mathurat setiap pagi petang..tu satu cara untuk melindungi diri dari musibah..”


Aku terdiam berfikir sejenak. Ada betulnya juga. Aku merasa malu di hadapan allah. Allah maha penyayang. Dia maha tahu mungkin dengan cara ini dapat membuatkanku sentiasa yakin dan percaya untuk beramal dengan al mathurat.


Sejak hari itu aku berazam untuk tidak mengabaikan al mathurat lagi…
Ya allah kau permudahkanlah diriku untuk terus istiqamah di jalanmu..
Mudah mudahan kejadian yang berlaku padaku ini dapat memberi iktibar kepada para pembaca.jangan tunggu sehingga musibah menimpa baru kita ingin lakukan perubahan dalam hidup kita.

Mari  berubah benar2 kerana allah.




1 comment:

the fikirman said...

masthurat baca ma'shurat .
hebat !!